Aksi Tolak UU MD3 di Lampung Selatan Berujung Ricuh, FRM Laporkan Oknum Sat Pol PP Ke Polisi

151
Kericuhan aksi unjuk rasa puluhan mahasiswa Lampung Selatan yang menolak UU MD 3, Kamis (1/3/2018). Foto : Kurdy : Sebatin.com

Sebatin.com, Lampung Selatan – Aksi unjuk rasa puluhan mahasiswa Lampung Selatan yang menolak UU MD 3, yang tergabung dalam Front Revolusi Mahasiswa (FRM) Lampung Selatan (Lamsel) di depan Kantor DPRD setempat berakhir ricuh, Kamis (1/3/2018).

Kericuhan tersebut terjadi lantaran Satuan Polisi Pamong Praja (Sat Pol PP) tidak memperbolehkan dua gabungan organisasi yang berunjuk rasa, yakni LMND dan PMII masuk, karena tak diperbolehkan masuk, aksi saling dorongpun terjadi antara Sat Pol PP dan FRM. Tak sampai disitu, aksi saling dorong juga mengakibatkan kedua kubu nyaris bentrok, beruntung kondisi kemudian bisa mereda.

Tak berhenti disitu, usai aksi FRM kemudian mendatangi Mapolres Lampung Selatan untuk melapor ke Polisi lantaran ada salah satu anggotanya yang mengaku terkena tinju salah seorang anggota Sat Pol PP, berikut dengan bukti video saat kericuhan.

“Apabila ditemukan langkah atau alternatif lain sebagai jalan keluar dari permasalahan ini, contohnya mediasi, catatannya yakni pihak Pol-PP meminta maaf secara terbuka dan menyatakan tidak akan mengulanginya lagi,” kata Muhitul Ulum, yang juga Ketua PMII Lampung Selatan, usai melapor di depan ruang SPKT Polres Lampung Selatan, petang tadi.

Menanggapi hal tersebut, Kasat Pol PP Lamsel Anasrullah mengatakan anak buahnya hanya melaksanakan tugas untuk menahan massa agar tidak masuk kedalam kantor DPRD Lampung Selatan saat aksi berlangsung.

“Mereka mendesak masuk, karena permintaan anggota dewan gak boleh masuk kalo hanya perwakilan gak apa apa masuk. Itu reflek dan gak sengaja, karena mereka kena bambu, sampai berdarah tangannya, mereka menghindari bambu itu,” kata Annas.

Ia juga mengungkapkan, pihaknya juga akan melaporkan kejadian tersebut jika peserta aksi massa melaporkan anggotanya. “Gak apa apa mereka melapor, polisi juga ada disitu, tugas kita kan hanya mengamankan saja, sebab kita tidak tahu kan, apa yang akan terjadi. Kalo memang mereka melapor kita juga akan melapor, yang penting kan kita tidak mulai duluan,” tandasnya.

Reporter : Kurdy
Editor     : Addarori Ibnu Wardi

Tinggalkan Komentar Anda